Jumat, Januari 25, 2008

(again) i hate flight

untuk kesekian kalinya telinga ini musti merasakan sakit yg hebat. pesawat yg decrease dr cruise altitude-nya membuat telinga seperti ditusuk2 jarum dr dalam. haduuuh... ada yg tau gak gimana agar telinga kita lebih cepat adaptasi saat terjadi perbedaan tekanan udara yg signifikan? tips sangat diperlukan neh

sebenarnya apa yg terjadi dgn telinga kita se? ehm..ehm.. let me explain it in here. saat kita melakukan pendakian-entah gunung atau by plane-kan tekanan udara di luar tambah gedhe tuh. naah.. telinga kita akan menyeimbangkan tekanan udara luar tersebut dengan memberikan tekanan udara pada gendang telinga kita dari dalam. see.. jika ada orang lain meniup sebuah kertas, pan kertasnya bakan bengkok mengikuti arah tiupan. naah.. ben balik tegak lagi kan musti ditiup dr sisi satunya lagi. gitu2..

dengan kondisi tekanan dari dalam telinga yg cukup besar juga, maka saat kita decrease atau menuruni gunung dengan tekanan yg smakin mengecil, telinga akan menjadi sakit. karena tekanan dr dalem telinga lebih gedhe dari tekanan sebelah luarnya. tubuh kita memang bisa adaptasi, tapi ternyata lumayan lelet adaptasinya. so.. saat tekanan udara luar tambah kecil, nah nyang di dalem neken tetep besar ajah. lah yo wes toh... telinga kita jadi serasa ditusuk2 dr dalem. met nangis2 dah :p

btw: this is my first day in malaysia. and i've already miss my mum n dad. huwaaaaaaaaaaaaa.. can i just go home right now :(

3 komentar:

Anonim mengatakan...

aneh...senengane sih pesawat, tapi wedi mumbul. senengane pesawat, tapi loro-loro-en nek numpak. aneh.

galih mengatakan...

ditunggu foto2 tentang malaysie... kalau bisa sih siti nurhaliza ama anaknya datuk anwar ibrahim :D

fitri mengatakan...

@ anonim:
wehey.. sengsara membawa nikmat

@ mas galeigh:
waduh... mak cik siti yo? lek sementara poto artis malaysie sing tak duwe ni jenenge fasha sanda.embuh sopo. tp sing jelas, de'e nangkring nang bungkus roti ku :D